Tahun Baru di Hari Rabu Terakhir

Tradisi Rebo Pungkasan (Rabu Terakhir bulan Safar)

Dalam kitab Al-Jawahir al-Khoms, Syech Kamil Fariduddin as-Syukarjanji dihalaman ke 5, disebutkan pada tiap tahun hari rabu terakhir di bulan Safar, Allah akan menurukan 320.000 bala bencana ke muka bumi. Hari itu akan menjadi hari-hari ang paling sulit diantara hari-hari dalam satu tahun. Dalam kitab tersebut, disunahkan kita untuk mendirikan Shalat pada hari tersebut sebanyak 4 rakaat dimana tiap rakaatnya membaca surat alfatihah, dan surat al-kautsar 17 kali, kemudian al-ikhlas 4 kali, surat alfalaq dan an-nass masing-masing satu kali.Dalam bukunya “Kanzun Najah was-Suraar fi Fadail al-Azmina wasy-Syuhaar“, Syech Abdul Hamid al-Quds, Imam Besar Masjidil Haram mengatakan, “Banyak Awliya Allah yang mempunyai Pengetahuan Spiritual telah menandai bahwa setiap tahun, 320 ribu penderitaan (Baliyyat) jatuh ke bumi pada hari Rabu terakhir di bulan Safar.” Hari ini dianggap sebagai hari yang sangat berat dibandingkan hari-hari lain sepanjang tahun. Beberapa ulama mengatakan bahwa ayat Alquran, “Yawma Nahsin Mustamir” yakni “Hari berlanjutnya pertanda buruk” merujuk pada hari ini.

Dalam budaya Jawa (kekhalifahan/kerajaan mataram Islam) tradisi rabu terakhir bulan safar ini di akomodir dalam tradisi Rebo Wekasan atau Rebo Pungkasan. Berbagai macam aktivitas islami hadir dalam tradisi rebo wekasan di masyarakat jawa, dari mulai berkumpul untuk tahlilan (zikir bersama), berbagi makanan baik dalam bentuk gunungan maupun selamatan, sampai sholat sunnah lidaf’il balaa bersama.

Shalat sunnah memohon ampun dari bala bencana (lidaf’il balaa) jamak dilakukan oleh pengikut Jamiyyah Nahdlatul Ulama di Indonesia dan dunia. Walau dalam khasanah pemikiran NU sendiri shalat ini diterima dengan baik dan memodifikasi/meluruskan ajaran islam-kejawen yang memelencengkannya menjadi Sholat Rebo Wekasan. KH.Hasyim Asy’arie pendiri NU juga pernah berfatwa, tidak boleh mengajak atau melakukan sholat Rebo wekasan karena hal itu tidak ada syariatnya. KH.Mustofa Bisri(Gus Mus) berfatwa kalau dikampung-kampung masih ada orang yang menjalankan sholat rebo wekasan, ya niatnya saja yang harus diubah. Jangan niat sholat Rebo wekasan, tapi niat sholat sunat gitu saja, atau niat sholat hajat walau hajatnya minta dijauhkan dari bala’, pokoknya jangan niat sholat Rebo wekasan karena memang nggak ada dasarnya. Dan kepada mereka yang jadi panutan masyarakat harus menjelaskan soal ini.” Shalat sunnah lidaf’il balaa ini tak harus dilakukan di hari rabu terakhir bulan safar, tapi dimana kala ketika kita merasa firasat buruk akan adanya bala bencana.

Dibalik pertentangan penilaian tentang sah tidaknya, benar tidaknya, keliru tidaknya atau batil tidaknya amalan/tradisi ini tidak usah dibahas dan dipertentangkan. Silakan anda kritik dan utarakan pendapat anda tentang kebatilannya, tapi juga persilahkan kami para Nahdliyin dan umat Islam jawa/nusantara melakukan dan melestarikan tradisi ini. Lagipula tradisi ini akan mengingatkan siapa diri kita sebenarnya, seberapa kuatkah kita dibanding sang pencipta seraya memohon ampun kepada-Nya dan betapa bala dan berkah itu adalah kuasa Tuhan. Selain itu tradisi dapat memupuk rasa kebersamaan sewaktu-waktu bila ada bala bencana terjadi dan membudayakan rasa saling berbagi rejeki/sodaqoh.

Posted from WordPress for BlackBerry by:

Posted in Uncategorized | Leave a comment

KELUD DARI MASA KE MASA

Continue reading

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Simpang Lima Gumul

Simpang Lima Gumul

Selamat Datang di Kediri

10 menit ke Utara – Timur(baca: Timur Laut) Kota Kediri arah Pare-Kab.Kediri, anda akan bertemu dengan Bundaran Simpang Lima yang berdiri megah. Diresmikan pada tahun 2008 oleh Bupati Sutrisno sebagai salah satu Land Mark di Jawa Timur, simpang lima juga merupakan monumen dimulainya pembangunan Aspek Wisata Kabupaten Kediri, pada tahun itu juga digalakkan gerakan mengirim ads ke Google agar Simpang Lima Gumul (SLG) dapat segera dipetakan oleh Google Earth. Continue reading

Image | Posted on by | 1 Comment